TOXIC POSITIVITY: PRASANGKA BAIK YANG TIDAK SEHARUSNYA

Toxic positivity adalah keyakinan bahwa tidak peduli seberapa parah atau sulitnya suatu situasi, orang harus mempertahankan pola pikir positif. Ini adalah pendekatan “Good vibes only” untuk hidup. menuntut dirinya sendiri atau orang lain untuk selalu berpikir dan bersikap positif serta menolak emosi negatif. manfaat berpikir positif dapat menjadikan seorang yang optimis dan terlibat dalam pemikiran positif, toxic positivity malah menolak emosi yang sulit demi keceriaan, sering kali positif palsu. Melihat suatu hal dengan positif memang baik, tapi jika terus menerus menghindari emosi negatif, hal ini dapat berdampak buruk bagi kesehatan mental

Kita semua tahu bahwa memiliki pandangan hidup yang positif baik untuk kesehatan mental Anda. Masalahnya adalah bahwa hidup tidak selalu positif. Kita semua berurusan dengan emosi dan pengalaman yang menyakitkan. Emosi-emosi itu, meskipun seringkali tidak menyenangkan, penting dan perlu dirasakan dan ditangani secara terbuka dan jujur. Toxic positivity membawa pemikiran positif ke ekstrem yang digeneralisasikan secara berlebihan. Sikap ini tidak hanya menekankan pentingnya optimisme, tetapi juga meminimalkan dan menyangkal jejak emosi manusia yang tidak sepenuhnya bahagia atau positif.

Namun, data yang menyoroti manfaat berpikir positif juga menunjukkan bahwa faktor-faktor seperti dukungan sosial dan efikasi diri, yang merupakan kemampuan seseorang untuk mengatasi, berinteraksi dengan pemikiran positif untuk meningkatkan kesejahteraan. Berpikir positif tidak ada dalam ruang hampa, dan itu bukan obat mujarab untuk semua tantangan hidup. Toxic positivity memaksakan pemikiran positif sebagai satu-satunya solusi untuk masalah, menuntut agar seseorang menghindari pemikiran negatif atau mengekspresikan emosi negatif.

Penelitian seputar berpikir positif umumnya berfokus pada manfaat memiliki pandangan optimis ketika mengalami masalah. Toxic positivity, sebaliknya, menuntut kepositifan dari orang-orang terlepas dari tantangan yang mereka hadapi, berpotensi membungkam emosi mereka dan menghalagi mereka untuk mencari dukungan sosial.

TANDA-TANDA TOXIC POSITIVITY
Di bawah ini adalah beberapa ekspresi dan pengalaman umum dari toxic positivity untuk membantu Anda mengenali bagaimana hal itu muncul dalam kehidupan sehari-hari.
• Menyembunyikan/Menyamarkan perasaan yang sebenarnya
• Mencoba untuk “melanjutkan saja” dengan memasukkan/menyingkirkan emosi
• Merasa bersalah karena merasakan apa yang dirasakan karena tidak bisa mengatasi masalah
• Meminimalkan pengalaman orang lain dengan kutipan atau pernyataan “merasa baik”
• Mencoba memberikan perspektif seseorang (misalnya, “bisa lebih buruk”) daripada memvalidasi pengalaman emosional mereka seperti “anda lebih beruntung, masih banyak orang yang lebih menderita dari anda”
• mengecam orang lain karena mengekspresikan emosi atau apa pun selain kepositifan
• Menyingkirkan hal-hal yang mengganggu Anda dengan alasan ” apa adanya”
• Mencoba memberikan semangat kepada orang lain, tapi sering disertai dengan penyataan yang seolah meremehkan, misalnya mengucapkan kalimat “jangan menyerah, begitu saja kok tidak bisa”
• Meminimalisir perasaan orang lain karena membuatmu tidak nyaman
• Mencoba untuk tabah atau “melupakan” emosi yang menyakitkan

BAHAYA TOXIC POSITIVITY

Toxic positivity sebenarnya dapat membahayakan orang-orang yang sedang melalui masa-masa sulit. Alih-alih mampu berbagi emosi manusia yang asli dan mendapatkan dukungan tanpa syarat, orang menemukan perasaan mereka diabaikan, diabaikan, atau langsung tidak berlaku.
memalukan: Ketika seseorang menderita, mereka perlu tahu bahwa emosi mereka valid, tetapi mereka dapat menemukan kelegaan dan cinta dalam teman dan keluarga mereka. Toxic positivity memberi tahu orang-orang bahwa emosi yang mereka rasakan tidak dapat diterima.
Menyebabkan rasa bersalah: Ini mengirimkan pesan bahwa jika Anda tidak menemukan cara untuk merasa positif, bahkan dalam menghadapi tragedi, bahwa Anda melakukan sesuatu yang salah.
menghindari emosi manusia yang otentik: Toxic positivity berfungsi sebagai mekanisme penghindaran. Ketika orang lain terlibat dalam jenis perilaku ini, itu memungkinkan mereka untuk menghindari situasi emosional yang mungkin membuat mereka merasa tidak nyaman. Tapi terkadang kita mengubah ide yang sama pada diri kita sendiri, menginternalisasi ide-ide beracun ini. Ketika kita merasakan emosi yang sulit, kita kemudian mengabaikan, mengabaikan, dan menyangkalnya.
mencegah pertumbuhan: Ini memungkinkan kita untuk menghindari perasaan hal-hal yang mungkin menyakitkan, tetapi juga menyangkal kemampuan kita untuk menghadapi perasaan menantang yang pada akhirnya dapat mengarah pada pertumbuhan dan wawasan yang lebih dalam.
Emosi yang Ditekan: Beberapa studi psikologis menunjukkan kepada kita bahwa menyembunyikan atau menyangkal perasaan menyebabkan lebih banyak stres pada tubuh dan/atau meningkatkan kesulitan menghindari pikiran dan perasaan yang menyusahkan.
Harga diri rendah: Setiap orang terkadang mengalami emosi negatif. Toxic positivity mendorong orang untuk mengabaikan emosi negatif mereka, meskipun menahannya dapat membuat mereka merasa lebih kuat. Ketika seseorang tidak dapat merasa positif, mereka mungkin merasa seolah-olah mereka gagal.
Mengabaikan bahaya nyata: Tinjauan naratif tahun 2020 dari 29 studi kekerasan dalam rumah tangga menemukan bahwa bias positif dapat menyebabkan orang yang mengalami pelecehan meremehkan tingkat keparahannya dan tetap berada dalam hubungan yang kasar. Optimisme, harapan, dan pengampunan meningkatkan risiko orang-orang tetap bersama pelakunya dan menjadi sasaran pelecehan yang meningkat.
Meremehkan arti kehilangan: Kesedihan dan kesedihan adalah hal yang normal dalam menghadapi kehilangan. Seseorang yang berulang kali mendengar pesan untuk move on atau bahagia mungkin merasa seolah-olah orang lain tidak peduli dengan kehilangannya. Orang tua yang kehilangan anak, misalnya, mungkin merasa bahwa anak mereka tidak penting bagi orang lain, sehingga menambah kesedihan mereka.
Isolasi diri & Masalah hubungan Lainnya: Dalam menyangkal kebenaran kita, kita mulai hidup tidak autentik dengan diri kita sendiri dan dengan dunia. Kita kehilangan koneksi dengan diri kita sendiri, sehingga sulit bagi orang lain untuk terhubung dan berhubungan dengan kita.

Jargon “only positive vibe” :bisa sangat membantu selama masa-masa sulit pribadi yang intens. Ketika orang menghadapi situasi seperti masalah keuangan, kehilangan pekerjaan, penyakit, atau kehilangan orang yang dicintai, diberi tahu bahwa mereka perlu melihat sisi baiknya bisa tampak sangat kejam.

Bersikap optimis dalam menghadapi pengalaman dan tantangan yang sulit adalah suatu hal yang baik . Tetapi orang-orang yang mengalami trauma tidak perlu diberitahu untuk tetap positif atau merasa bahwa mereka sedang dihakimi karena tidak mempertahankan pandangan yang cerah.

PERBEDAAN TOXIC POSITIVITY DAN ACCEPTANCE STATEMENT
TOXIC POSITIVITY ACCEPTANCE STATEMENT

Jangan berpikir seperti itu, positif thinking saja Coba ceritakan yang anda rasakan, saya akan mendengarkan
Jangan khawatir, bawa happy aja Saya mengerti anda sangat terpuruk, ada yang bisa saya bantu?
kegagalan bukan sebuah pilihan kegagalan adalah bagian dari bertumbuh meuju kesuksesan
Semua akan indah pada waktunya Ini sangat sulit, saya mengerti perasaan anda
Pikirkan yang baik saja Saya bersamamu dalam suka dan duka
Kalau saya bisa maka andapun uga bisa Setiap orang memiliki kemampuan dan kisah hidup yang berbeda, jangan terlalu dipikirkan
Hilangkan perasaan negative Masalah adalah bagian dari kehidupan, anda tidak sendiri
Ambil saja hikmahnya Saya mengerti, saya ada untukmu
Setiap yang terjadi pasti ada alasannya Kita bisa menarik benang merah dari suatu masalah, jadi apa yang bisa saya bantu?
Itu bisa jadi buruk Hal tersebut sangat menyebalkan, saya turut prihatin anda mengalami hal tersebut

CARA MENGHINDARI TOXIC POSITIVITY

Agar terhindar dari toxic positivity dan dampak buruknya, serta tidak menjadi sumber toxic positivity bagi orang lain, anda bisa mencoba beberapa tips berikut:

• Rasakan dan kelola emosi negatif
Emosi negatif yang sedang dirasakan bukanlah hal yang perlu disimpan atau disangkal. Perasaan dan emosi, baik yang negatif maupun positif, merupakan hal yang normal dirasakan oleh seseorang. Untuk itu, anda boleh meluapkan atau mengungkapkan perasaanmu agar tidak menjadi toxic positivity. Cobalah bercerita dan ungkapkan keluh kesahmu pada seseorang yang anda percaya dan bisa memahami perasaanmu. Bila anda merasa tidak nyaman, anda bisa menuliskannya dalam buku harian.

• Coba berusaha untuk memahami, bukan menghakimi
Perasaan negatif yang anda atau orang lain rasakan bisa muncul karena berbagai pencetus, mulai dari stres karena pekerjaan, masalah keluarga atau finansial, hingga gejala gangguan mental tertentu, seperti gangguan mood. Oleh karena itu, cobalah untuk memahami perasaan tersebut dan temukan cara yang tepat untuk melepaskannya.

• Hindari membanding-bandingkan masalah
Setiap orang memiliki tantangan dan masalahnya masing-masing. Apa yang anda anggap mudah dan sulit itu tentunya berbeda dengan orang lain. Bisa saja anda merasa hal tersebut mudah padahal bagi orang lain itu sangat sulit, begitu pun sebaliknya. Maka dari itu, tidak adil rasanya jika anda membandingkan masalah yang anda alami dengan masalah orang lain. Alih-alih membandingkan diri sendiri dengan orang lain, lebih baik berusaha memahami dan menghibur diri agar kondisi dan perasaanmu kembali pulih.

• Mengurangi penggunaan media sosial
Karena media sosial dapat memicu atau memperparah toxic positivity, alangkah baiknya anda coba kurangi penggunaannya. Kelola juga akun sosial mediamu, singkirkan orang-orang yang selalu membuat postingan kurang bermanfaat atau dapat memprovokasi emosimu. lebih baik buatlah dirimu produktif dengan cara menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan yang tertunda, mengasah kemampuan, melakukan me time, atau aktivitas lain yang membuat anda merasa bahagia.

• Bersikaplah realistis tentang apa yang seharusnya Anda rasakan
Saat Anda menghadapi situasi stres, wajar jika Anda merasa stres, khawatir, atau bahkan takut. Jangan terlalu berharap pada diri sendiri. Fokus pada perawatan diri dan mengambil langkah-langkah yang dapat membantu memperbaiki situasi Anda.

• Tidak apa-apa untuk merasakan lebih dari satu hal
Jika Anda menghadapi tantangan, Anda mungkin merasa gugup tentang masa depan dan juga berharap Anda akan berhasil. Emosi Anda serumit situasi itu sendiri.

• Fokus pada mendengarkan orang lain dan menunjukkan dukungan.
Ketika seseorang mengekspresikan emosi yang sulit, jangan menutupnya dengan kata-kata hampa yang beracun. Alih-alih, beri tahu mereka bahwa apa yang mereka rasakan adalah normal dan Anda ada di sana untuk mendengarkan.

• Perhatikan bagaimana perasaan Anda
Mengikuti akun media sosial yang “positif” terkadang bisa menjadi sumber inspirasi, tetapi perhatikan bagaimana perasaan Anda setelah melihat dan berinteraksi dengan konten tersebut. Jika Anda dibiarkan dengan rasa malu atau bersalah setelah melihat postingan yang “menyemangati”, itu mungkin karena hal positif yang beracun. Dalam kasus seperti itu, pertimbangkan untuk membatasi konsumsi media sosial Anda.

Sumber:
positivepsychology.com
www.verywellmind.com
www.alodokter.com
thepsychologygroup.com
www.medicalnewstoday.com
hellosehat.com

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *