LEARNING BY INSTIGHT THEORY

PENGERTIAN INSIGHT BY LEARNING
teori learning by insight atau belajar melalui wawasan dikemukakan oleh Wolfgang Kohler. Insight learning adalah pemahaman tiba-tiba tentang hubungan antara masalah dan solusi. Dengan belajar melalui wawasan, solusi yang benar tidak hanya muncul entah dari mana tetapi juga dengan mudah diulang dari presentasi berikutnya dari masalah itu. Setelah dipecahkan, masalah, tidak peduli berapa kali diulang, tidak akan lagi menjadi masalah. (tyonote.com)
insight juga merupakan kesadaran akan hubungan kunci antara sebab dan akibat, yang muncul setelah mengumpulkan informasi yang relevan dan pengujian kemungkinan yang terbuka atau terselubung. Belajar melalui wawasan seperti itu disebut learning by insight (Praveen Shrestha : 2017)

Dalam learning by insight, rangsangan persepsi direstrukturisasi dengan cara yang berbeda dan bergantung pada proses kognitif. Ini adalah pengalaman “aha” atau “Saya mengerti” ketika kita tiba-tiba memecahkan masalah. Kadang-kadang wawasan datang secara dramatis dan membuat solusi masalah tiba-tiba menjadi jelas. (tyonote.com)
Misalkan, Anda berusaha sangat keras untuk memecahkan masalah matematika tanpa hasil. Dengan frustrasi, Anda meninggalkan tugas masalah dan memutuskan untuk mandi. Kemudian tiba-tiba Anda memahami konsep yang terlibat untuk memecahkan masalah. Di bak mandi Andalah Anda memiliki pengalaman “aha”. Situasi telah berubah, dan wawasan telah terjadi. Setelah masalah ini diselesaikan, Anda dapat menyelesaikan masalah serupa lainnya. Dalam pengalaman manusia, wawasan memberikan rasa kepuasan. Setelah memecahkan masalah yang sulit atau menemukan solusi untuk sebuah konflik, kita sebagai manusia merasa bahagia. (tyonote.com)

EKSPERIMEN LEARNING BY INSIGHT (practicalpie.com)
manusia bukan satu-satunya spesies yang belajar dengan wawasan. Tidak semua spesies menggunakan proses ini – hanya spesies yang paling dekat dengan kita secara intelektual. Insight learning pertama kali ditemukan bukan dengan mengamati manusia, tetapi dengan mengamati simpanse.
Pada awal 1900-an, Wolfgang Köhler mengamati simpanse saat mereka memecahkan masalah. Subjek Köhler yang paling terkenal adalah simpanse bernama Sultan. Psikolog memberi Sultan dua batang dengan ukuran berbeda dan meletakkan pisang di luar kandang Sultan. Dia melihat Sultan melihat tongkat dan mencoba meraih pisang tanpa hasil. Akhirnya, Sultan menyerah dan terganggu. Tetapi selama waktu inilah Köhler melihat Sultan memiliki “pencerahan.” Simpanse kembali ke tongkat, meletakkan satu di dalam yang lain, dan menggunakan ini untuk membawa pisang kepadanya.

Sumber: google
Sejak pengamatan awal Köhler terjadi, psikolog melihat lebih dalam ke dalam proses wawasan dan ketika Anda lebih mungkin mengalami momen “a-ha” itu. Tidak ada ilmu pasti untuk pembelajaran wawasan, tetapi teori-teori tertentu menunjukkan bahwa beberapa tempat lebih baik untuk pencerahan daripada yang lain.

KARAKTERISTIK LEARNING BY INSIGHT (Praveen Shrestha : 2017)
Ada dua karakteristik penentu utama dari learning by insight.
Yang pertama adalah bahwa pandangan terang mewakili melihat dengan jelas ke dalam hati atau esensi dari suatu situasi, dan yang lainnya adalah bahwa kita tidak melakukan ini dengan proses langkah-demi-langkah, tetapi sebagian oleh proses bawah sadar. Meskipun pembelajaran wawasan menyarankan realisasi solusi yang tiba-tiba, wawasan bukanlah proses yang terjadi tiba-tiba.
1. Bagian pertama dari jalan tersebut berasal dari penelitian atau pekerjaan intensif yang berkaitan dengan beberapa domain, yang disebut sebagai periode pra-solusi.
2. Waktu kemalasan di mana ide atau konsep seolah-olah muncul secara spontan adalah langkah selanjutnya.
Memiliki ide atau konsep saja tidak cukup; perlu dibawa kembali ke tahap berpikir dan bekerja agar bisa terwujud. Perlu ada dasar tertentu untuk munculnya pandangan terang, karena pandangan terang bergantung pada waktu dan peristiwa yang terjadi agar materi ditransformasikan dari rangsangan awal menjadi pemikiran yang berwawasan luas.
Beberapa karakteristik lain dari Insight Learning adalah sebagai berikut:
1. Wawasan mengarah pada perubahan persepsi.
2. Wawasan tiba-tiba.
3. Dengan wawasan, organisme cenderung melihat suatu pola atau organisasi (yang membantu dalam belajar).
4. Pemahaman memainkan peran penting dalam pembelajaran wawasan.
5. Wawasan berhubungan dengan hewan tingkat tinggi dan bukan dengan hewan rendah.
6. Usia memengaruhi pembelajaran wawasan. Orang dewasa adalah pembelajar yang lebih baik daripada anak-anak.
7. Pengalaman masa lalu dan organisasi perseptual penting dalam persepsi.
8. Beberapa psikolog juga menghubungkan pembelajaran wawasan dengan pembelajaran asosiatif.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *