LOOKING-GLASS SELF THEORY

The looking-glass self menggambarkan proses di mana individu mendasarkan rasa diri mereka pada bagaimana mereka percaya orang lain memandang mereka. Menggunakan interaksi sosial sebagai jenis “cermin”, orang menggunakan penilaian yang mereka terima dari orang lain untuk mengukur setimpal, nilai, dan perilaku mereka sendiri. (lesley.edu)

Istilah looking glass self diciptakan oleh sosiolog Amerika bernama Charles Horton Cooley yang dipopulerkan pada tahun 1902 dalam karyanya yang berjudul Human Nature and the Social Order. Contohnya dari cermin diri adalah seorang ibu akan memandang anak mereka tanpa cacat, sementara orang lain akan berpikir berbeda. Cooley memperhitungkan tiga langkah saat menggunakan “the looking glass self”. Langkah pertama adalah bagaimana seseorang membayangkan seseorang melihat orang lain. Langkah kedua adalah bagaimana seseorang membayangkan penilaian orang lain berdasarkan bagaimana orang berpikir mereka memandang mereka. Langkah ketiga adalah bagaimana seseorang berpikir tentang bagaimana orang tersebut memandang mereka berdasarkan penilaian mereka sebelumnya. (psychologyconcepts.com)

Pada dasarnya, bagaimana seseorang memandang diri sendiri dan bertindak sangat bergantung pada apa yang diyakini individu oleh orang lain tentang individu tersebut. Proses ini diteorikan untuk mengembangkan rasa identitas seseorang. Oleh karena itu identitas, atau diri, adalah hasil belajar melihat diri kita sendiri melalui apa yang kita persepsikan sebagai persepsi orang lain. (KT Young & J Levi Martin : 2003 )
Teori cermin diri tampak kontroversial karena dua alasan. Pertama, pandangan ini mengandaikan bahwa orang memiliki gagasan yang baik tentang seberapa penting orang lain melihat mereka. Penelitian psikologis mengungkapkan bahwa keyakinan orang tentang bagaimana orang lain melihat mereka tidak terlalu akurat. Memang, penilaian refleksi kita tentang bagaimana kita berpikir mengenai orang lain yang melihat kita, jauh lebih erat terkait dengan bagaimana kita melihat diri kita sendiri, daripada bagaimana orang lain melihat kita. Beberapa peneliti berpendapat bahwa bukti ini menyiratkan bahwa teori cermin diri sebenarnya terbelakang—bisa jadi orang hanya menganggap orang lain melihat mereka dengan cara yang sama seperti mereka melihat diri mereka sendiri. (psychology.iresearchnet.com)

Alasan kedua mengapa teori cermin diri tampak kontroversial adalah bahwa teori persepsi diri lainnya memberikan penjelasan alternatif tentang bagaimana orang membentuk pandangan diri mereka. Misalnya, teori persepsi diri mengklaim bahwa pandangan diri didasarkan pada pengamatan langsung terhadap perilaku sendiri, bukan pada bagaimana kita membayangkan orang lain melihat kita. Namun demikian, kesan kita tentang apa yang orang lain pikirkan tentang kita sangat penting bagi kita. Orang berusaha keras untuk mendapatkan umpan balik tentang bagaimana orang lain melihatnya, seperti memposting foto mereka di situs Web di mana orang lain akan menilai daya tarik mereka. Beberapa peneliti bahkan telah mengusulkan bahwa tujuan utama harga diri adalah untuk berfungsi sebagai “sosiometer” internal—ukuran popularitas atau nilai relatif kita di antara rekan-rekan kita. (psychology.iresearchnet.com)


Asumsi Inti
Menurut Society in Focus, proses menemukan cermin diri terjadi dalam tiga langkah:
1. Seorang individu dalam situasi sosial membayangkan bagaimana mereka tampak kepada orang lain.
2. Orang itu membayangkan penilaian orang lain atas penampilan itu.
3. Individu mengembangkan perasaan tentang dan menanggapi penilaian yang dirasakan. (lesley.edu)

Dalam praktiknya, prosesnya mungkin terlihat seperti ini:
Seseorang bertemu sekelompok rekan kerja baru untuk pertama kalinya. Individu ini percaya bahwa dia dapat dengan mudah menunjukkan profesionalisme dan kompetensi kepada orang lain. Selama interaksi dengan rekan kerja barunya ini, individu memperhatikan bahasa tubuh rekan kerjanya, pilihan kata, dan reaksi terhadap percakapan. Jika rekan kerja ini memberikan umpan balik positif, seperti mempertahankan kontak mata atau menawarkan jabat tangan yang kuat, kepercayaan individu pada profesionalismenya sendiri akan ditegakkan. Namun, jika rekan kerja memberikan umpan balik negatif, seperti memalingkan muka atau meninggalkan percakapan dengan cepat, individu tersebut mungkin mempertanyakan seberapa profesional mereka sebenarnya.

Proses dari cermin diri semakin rumit oleh konteks setiap interaksi dan sifat orang-orang yang terlibat. Tidak semua umpan balik memiliki bobot yang sama, misalnya. Orang mungkin menanggapi tanggapan dari orang yang mereka percayai lebih serius daripada tanggapan orang asing. Sinyal dapat disalahartikan. Orang juga biasanya mempertimbangkan sistem nilai mereka sendiri ketika memikirkan perubahan apa pun pada perilaku atau pandangan mereka tentang diri. (lesley.edu)

Pada akhirnya, proses dari cermin diri adalah salah satu penyelarasan. Orang terus-menerus berusaha untuk menciptakan konsistensi antara dunia internal dan eksternal mereka dan, oleh karena itu, terus memahami, menyesuaikan, dan berjuang untuk keseimbangan sepanjang hidup mereka. (lesley.edu)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *