PSEUDOMEMORY

PENGERTIAN PSEUDOMEMORY
Pseudomemory adalah memori palsu, seperti ingatan palsu tentang peristiwa yang tidak pernah terjadi, sebagai lawan dari ingatan yang hanya tidak akurat. Pseudomemory adalah penyebab perhatian khusus ketika menggunakan hipnosis untuk membantu saksi mata mengambil ingatan (dictionary.apa.org)

Bagaimana psikolog mendefinisikan memori palsu? Bagaimana mereka membedakannya dari bentuk lain dari kesalahan ingatan? Beberapa elemen umum dari memori palsu meliputi:
1. Pengalaman mental yang diyakini orang sebagai representasi akurat dari peristiwa masa lalu
2. Detail sepele (percaya Anda meletakkan kunci Anda di atas meja ketika Anda tiba di rumah) hingga jauh lebih serius (percaya Anda melihat seseorang di TKP) (verywellmind.com)
Memori palsu berbeda dari kesalahan memori sederhana. Sementara kita semua rentan terhadap kesalahan memori, memori palsu lebih dari sekadar kesalahan sederhana; itu melibatkan tingkat kepastian dalam validitas memori (verywellmind.com)
Adalah suatu hal yang umum khususnya pada anak anak mengembangkan ingatan palsu ketika harapan terhadap kehidupan social yang tinggi. Anak-anak belajar dengan mudah tentang bagaimana menjawab dengan cara yang diantisipasi. Mereka dengan fasih dapat mendeskripsikan secara realistis dan rinci sehingga sulitnya mendeteksi mereka sebagai pseudomemory. Dalam bukunya Green Heinrich (Der grüne Henrich), penyair Gottfried Keller memberikan penggambaran sempurna tentang seorang anak laki-laki berusia 7 tahun yang terlibat dalam narasi fiktif. (Hans Stoffels:2013)
Tetapi orang dewasa juga rentan terhadap induksi ingatan palsu. Orang dapat disugesti dalam derajat yang berbeda (Brenneis:1998). Sekitar 5% dari populasi menunjukkan kemampuan imajinatif yang tinggi. Orang-orang ini memiliki kompetensi aktualisasi dan mampu menambah daya tarik emosional pada memori. Mereka dapat menyajikan peristiwa sebelumnya sedemikian rupa sehingga tampak nyata dan aktual. Mereka membangkitkan segala bentuk emosi dan mengalaminya kembali sehingga pendengar merasa seperti saksi langsung peristiwa tersebut. Orang yang sangat berbakat dengan fantasi juga memiliki kemampuan untuk memadukan kognisi nyata dan imajinatif. Instruksi yang digunakan dalam beberapa bentuk psikoterapi (misalnya, untuk bersantai atau membiarkan pikiran seseorang bertanya-tanya) mendorong pemikiran semacam ini, yang bekerja seolah-olah dalam kondisi trance (Brenneis, 1998). Orang-orang itu mengalami kesulitan membedakan di dalam dan di luar, kenyataan dan fantasi. (Hans Stoffels:2013)

pseudomemory, juga disebut false memory syndrome, recovery memory, dan distorsi memori, pengalaman, biasanya dalam konteks psikoterapi dewasa, seolah-olah mengingat peristiwa yang tidak pernah benar-benar terjadi. Kenangan semu ini seringkali cukup jelas dan bermuatan emosional, terutama yang mewakili tindakan pelecehan atau kekerasan yang dilakukan terhadap subjek selama masa kanak-kanak. (britannica.com)
Tidak sepenuhnya jelas bagaimana ingatan semu muncul, tetapi praktik terapeutik tertentu dianggap mungkin memperkuat dan mendorong penciptaannya. Misalnya, beberapa terapis menggunakan hipnosis atau teknik “gambaran terbimbing” pada klien yang tampaknya menderita penekanan ingatan peristiwa yang mengganggu secara emosional, yang sering dialami selama masa kanak-kanak. Didorong untuk memvisualisasikan episode kekerasan atau pelecehan selama terapi, klien mungkin kemudian mengalami kesulitan memisahkan peristiwa imajiner ini dari kenyataan. Para peneliti telah menemukan bahwa orang-orang yang “memulihkan” ingatan semu dari trauma seringkali lebih mudah disugesti dan lebih rentan untuk berpisah—yaitu, merasa terpisah dari pengalaman mereka yang sebenarnya—daripada kebanyakan orang lain. (britannica.com)

Setiap orang mengalami kegagalan ingatan dari waktu ke waktu, ingatan palsu itu unik karena mewakili ingatan yang berbeda tentang sesuatu yang tidak benar-benar terjadi. Ini bukan tentang melupakan atau mencampuradukkan detail dari hal-hal yang kita alami; ini tentang mengingat hal-hal yang tidak pernah kita alami sejak awal. (verywellmind.com)

APA PENYEBAB MEMORI PALSU?
Kenangan itu kompleks. Meskipun Anda mungkin membayangkan ingatan sebagai elemen hitam atau putih, kenyataannya adalah ingatan dapat berubah, dapat ditempa, dan seringkali tidak dapat diandalkan. Peristiwa dipindahkan dari memori sementara otak Anda ke penyimpanan permanen saat Anda tidur. Transisi, bagaimanapun, tidak mutlak. Elemen memori mungkin hilang. Di sinilah kenangan palsu bisa dimulai. (healthline.com)
Jadi mengapa ingatan palsu terjadi? Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi memori palsu termasuk kesalahan informasi dan kesalahan atribusi dari sumber asli informasi. Pengetahuan yang ada dan ingatan lain juga dapat mengganggu pembentukan ingatan baru, sehingga ingatan akan suatu peristiwa menjadi keliru atau seluruhnya salah. (verywellmind.com)

IMPLANTASI MEMORI PALSU (Healthline.com)
Kenangan palsu dibuat dalam beberapa cara. Masing-masing memengaruhi perubahan apa yang terjadi pada memori atau cara penyimpanannya. Mungkin sulit untuk mengetahui masalah mana yang menyebabkan ingatan palsu Anda, tetapi mengetahui pada akhirnya dapat membantu Anda memahami mengapa ingatan palsu begitu umum.
1. Sugesti
Inferensi adalah kekuatan yang kuat. Anda dapat membuat kenangan palsu baru dengan dorongan orang lain atau dengan pertanyaan yang mereka ajukan. Misalnya, seseorang mungkin bertanya kepada Anda apakah perampok bank itu mengenakan topeng merah. Anda mengatakan ya, lalu segera perbaiki diri Anda untuk mengatakan bahwa itu hitam. Sebenarnya, perampok itu tidak mengenakan topeng, tetapi saran mereka menanam memori yang tidak nyata.

2. Keterangan yang salah
Anda dapat diberi informasi yang tidak benar atau salah tentang suatu peristiwa dan diyakinkan bahwa itu benar-benar terjadi. Anda dapat membuat memori baru atau menggabungkan memori nyata dengan yang buatan.

3. Persepsi yang tidak akurat
Otak Anda seperti komputer, menyimpan apa yang Anda berikan. Jika Anda memberikan informasi yang buruk, ia menyimpan informasi yang buruk. Kesenjangan yang ditinggalkan oleh cerita Anda dapat diisi nanti dengan ingatan yang Anda buat sendiri.

4. Atribusi yang salah
Dalam ingatan Anda, Anda dapat menggabungkan unsur-unsur peristiwa yang berbeda menjadi satu. Saat Anda mengingat memori, Anda mengingat peristiwa yang terjadi. Tapi timeline campur aduk atau bingung dengan bermacam-macam peristiwa yang sekarang membentuk memori tunggal dalam pikiran Anda.

5. emosi
Emosi suatu momen mungkin memiliki dampak signifikan pada bagaimana dan apa yang disimpan sebagai memori. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa emosi negatif menyebabkan lebih banyak ingatan palsu daripada emosi positif atau netral.


Berikut adalah kinerja Pseudomemory atau false memory

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *