SELF ENTITLEMENT: CIRI CIRI, FAKTOR DAN CARA MENGATASINYA

Pernahkah anda mendengar mengenai self entitlement? Adakah orang di sekitar anda yang memiliki mental self entitlement. Lantas apa sebenarnya self entitlement? Bagaimana hal itu bisa sangat membahayakan karir?

Self entitlement adalah kondisi dimana anda merasa memiliki hak khusus atas sesuatu yang bahkan anda tidak lakukan dan atau meskipun anda memiliki peran kecil dalam sebuah projek yang dikerjakan yang kemudian anda akui sebagai hak khusus seolah olah anda memiliki peran besar. Dengan kata lain, orang-orang dengan pola pikir ini percaya bahwa dunia berutang kepada mereka tanpa pernah memberikan imbalan apa pun.

Rasa berhak yang terlihat pada anak tidak selalu negatif. Sepanjang tahap perkembangan, anak-anak bergantung pada pengasuh mereka. Namun, ketika anak-anak tumbuh dewasa dan menjadi lebih mandiri, menginginkan bantuan orang lain menjadi kurang praktis dan menghilangkan upaya menuju kemandirian. Namun berbeda jika hal tersebut pada orang dewasa. Hal itu akan menghambat karir karena sikap menjadi tidak orisinil karena anda selalui mengakui pekerjaan orang menjadi hak anda juga.

Sikap seperti ini secara tidak sengaja dapat mempengaruhi hubungan personal dan profesional. Di tempat kerja anda, sikap ini bisa menyebabkan masalah karena dapat menciptakan lingkungan kerja yang tidak bersahabat. Sehingga suasana kerja menjadi tidak nyaman

CIRI CIRI SELF ENTITLEMENT
Apa saja tanda-tanda rasa berhak? Jika Anda tidak yakin apakah seseorang yang Anda kenal mungkin memiliki rasa memiliki, bacalah karakteristik berikut dan lihat apakah itu berlaku.

Secara umum, seseorang dengan rasa berhak memiliki pandangan yang mementingkan diri sendiri tentang dunia dan sedikit perhatian atau empati atas dampaknya terhadap orang lain. Dalam bentuk ekstrimnya, rasa berhak dapat menjadi bagian dari gangguan kepribadian (misalnya, gangguan kepribadian narsistik , gangguan kepribadian antisosial ).

Mereka pikir mereka pantas mendapatkan perlakuan khusus
Orang-orang dengan rasa berhak berharap untuk mendapatkan perlakuan istimewa dan bantuan khusus dalam hidup, tanpa memperhatikan mengapa mereka harus diperlakukan secara khusus. Pandangan mereka adalah “dunia berutang padaku.” Misalnya, mereka mungkin merasa bahwa kebijakan organisasi seharusnya tidak berlaku untuk mereka karena mereka harus diperlakukan dengan bantuan khusus.

Mereka merasa pantas mendapatkan lebih dari apa yang mereka miliki dalam hidup
Terlepas dari apa yang mereka miliki, mereka selalu percaya bahwa mereka pantas mendapatkan lebih. Mereka berharap untuk meningkatkan gaya hidup mereka di atas gaya hidup orang lain tanpa melakukan upaya yang diperlukan untuk melakukannya.

Merasa orang harus melakukan sesuatu untuk mereka atas kekuasaan yang mereka miliki.
Jika mereka telah mencapai tingkat keberhasilan tertentu, mereka merasa bahwa setiap orang harus berusaha sekuat tenaga untuk membantu mereka. Jika seseorang memiliki masalah dengan mereka atau tidak setuju dengan apa yang mereka lakukan, mereka akan mencoba membuat pihak lain merasa seolah-olah mereka salah dan bahwa tidak setuju dengan mereka adalah hal yang mengerikan.

Kebutuhan pribadi mereka datang sebelum kebutuhan orang lain.
Jika Anda membutuhkan sesuatu, jangan berharap mereka menghentikan apa yang mereka lakukan dan membantu Anda. Mereka percaya bahwa itu adalah tugas Anda untuk memastikan mereka memiliki semua yang mereka butuhkan, bahkan jika ini berarti Anda tidak punya waktu untuk mengurus tanggung jawab Anda sendiri.

Berusaha menatuhkan orang lain jika Sesuatu tidak berjalan sesuai keinginan
Mereka mungkin sangat dramatis ketika sesuatu tidak berjalan sesuai keinginan mereka. Jika seorang teman atau anggota keluarga bertindak seperti ini, Anda tahu yang terbaik adalah menghindarinya saat ini terjadi. Jika tidak, mereka akan mencoba membuat diri mereka terlihat lebih baik dengan menjatuhkan Anda.

Mereka tidak bersyukur atas apa yang mereka miliki dalam hidup mereka
Seseorang dengan rasa berhak mungkin tidak mengucapkan terima kasih atau menunjukkan tanda penghargaan lain atas apa yang mereka miliki. Ini karena mereka percaya itu adalah hak mereka untuk memiliki segalanya, jadi mereka tidak menghargai apa pun.

Mereka memiliki rasa berhak tentang uang, harta benda, atau teman.
Rasa berhak cenderung meresap sepanjang hidup mereka. Seseorang yang bertindak seperti ini tentang satu hal kemungkinan besar akan bertindak dengan cara yang sama tentang segala hal lain dalam hidup mereka. Mereka mungkin serakah atau akan menganggap remeh teman alih-alih menghargai.

Mereka bertindak seperti korban dan menyalahkan orang lain
Jika seseorang dalam hidup Anda secara teratur merasa seperti sesuatu yang buruk selalu terjadi pada mereka, mereka mungkin memiliki rasa berhak. Seseorang dengan sikap ini percaya bahwa dunia berhutang kepada mereka dan bahwa orang lain bertanggung jawab untuk membuat hidup mereka lebih baik.
Haus akan pujian dan kekaguman dari orang lain
Rasa berhak juga berjalan seiring dengan narsisme . Orang yang fokus hanya memikirkan diri sendiri dan apa yang membuat mereka merasa baik mungkin sangat menuntut pujian dan perhatian dari orang lain.

Sering merasa insecure
Sementara orang dengan rasa berhak mungkin tampil sebagai arogan atau percaya diri, ini bisa menjadi penutup untuk rasa tidak aman yang mendasarinya atau takut tidak memiliki cukup kekaguman, sumber daya, atau dukungan. Ketakutan dan ketidakamanan ini juga dapat muncul bersamaan dengan depresi dan isolasi diri.

Anda mencoba untuk mendominasi orang lain
Rasa berhak biasanya berkembang sebagai efek samping dari ketidakamanan yang mendalam. Seseorang yang memiliki hak diri mungkin tampak memiliki harga diri yang tinggi, tetapi tidak seperti itu. Individu merasa tidak cukup. Untuk menutupi perasaan tidak mampu dan tidak aman ini, individu mencoba untuk mendominasi orang lain. Individu akan mencoba untuk menemukan cara yang berbeda untuk melakukannya. Individu yang berhak melakukan semua ini untuk mengimbangi kurangnya kepercayaan diri. Individu tidak merasa baik tentang dirinya sendiri, jadi dia mencoba membuat semua orang merasa buruk tentang diri mereka sendiri dengan mengklaim inferioritas dan bahwa orang-orang ini berada di bawah mereka.

Anda percaya bahwa anda lebih baik dari orang lain
Kepercayaan diri dan hak diri sepenuhnya adalah dua hal yang berbeda, tetapi ada garis tipis yang memisahkan keduanya. Tidak peduli apa yang terjadi, orang-orang ini berpikir bahwa mereka pantas mendapatkan rasa hormat dari semua orang. Tidak peduli seberapa jahat mereka. Menurut Lonerwolf, orang yang memiliki hak diri memiliki “cinta diri yang ganas” dan narsisme yang ekstrem. Anda kebetulan percaya bahwa menjadi lebih unggul dari orang lain dapat menyelamatkan Anda dari berbagai konsekuensi, sehingga Anda bertindak kasar terhadap orang yang Anda cintai dan rekan kerja.

Anda tidak memiliki banyak teman
Jika Anda tidak memiliki banyak teman karena selalu berselisih paham dengan orang lain, ini merupakan indikator yang jelas bahwa Anda memiliki masalah kepribadian. Orang-orang negatif tidak dapat mengelilingi diri mereka dengan orang-orang positif, karena tidak ada yang menginginkan hal-hal negatif dalam hidup mereka. Jika mereka entah bagaimana berhasil memiliki beberapa orang positif dalam hidup, hak diri mereka akan membuat mereka pergi tidak peduli seberapa keras mereka berusaha. Jika Anda belum mempertahankan hubungan yang berarti dalam hidup dan tidak berbagi hubungan baik dengan keluarga Anda, itu bisa menjadi indikasi bahwa Anda berhak atas diri sendiri

Apa pun yang terjadi, prioritas anda harus didahulukan
Anda percaya bahwa sangat penting bahwa kebutuhan Anda terpenuhi dan harus didahulukan terlepas dari keadaannya. Kepentingan Anda harus selalu didahulukan, dan Anda tidak takut akan konsekuensi sama sekali. Tidak masalah jika Anda kehilangan orang-orang penting. Anda tidak peduli dengan perasaan orang lain, apakah mereka mengalami minggu yang buruk atau menghadapi sesuatu yang sangat disayangkan. Anda dibutakan oleh keinginan dan kebutuhan Anda sendiri.

Anda tidak akan pernah bisa berkompromi
Apakah Anda harus memutuskan hal sederhana seperti film apa yang akan ditonton atau membuat pilihan penting dalam hidup, Anda selalu menemukan jalan Anda dengan orang-orang. Orang biasanya menyebut Anda memaksa atau memberi tahu Anda bahwa Anda selalu tidak mau membungkuk atau Anda terlalu sombong. Ini adalah indikasi bahwa Anda adalah orang yang mementingkan diri sendiri. Anda akan mengetahui bahwa orang biasanya merasa sulit untuk berkomunikasi dengan Anda seperti berbicara dengan tembok. Ini akan sangat mempengaruhi pekerjaan Anda karena Anda tidak akan dapat membentuk hubungan yang beradab dan bersahabat dengan rekan kerja Anda.

Anda tidak menganggap serius hubungan anda
Orang-orang tidak merasa seperti diri mereka sendiri di sekitar Anda. Anda memperlakukan mereka sebagai alat atau objek untuk menyelesaikan pekerjaan Anda. Anda biasanya tertarik pada orang yang dapat membantu Anda dengan sesuatu. Begitu mereka melakukan hal khusus itu untuk Anda, Anda tidak peduli lagi apakah mereka ada atau tidak. Anda membuat hubungan Anda berdasarkan apa yang bisa Anda dapatkan dari mereka. Dan Anda tidak pernah membalas budi sampai Anda membutuhkan bantuan seseorang. Ini juga merupakan karakteristik seorang narsisis yang menyedot kebutuhan mereka dari orang lain dan memanipulasinya untuk digunakan.

Setiap orang adalah kompetisi atau ancaman bagi anda
Kepemilikan diri memainkan kartu beracunnya di sini juga. Anda ingin menjadi bos dan ingin orang lain menyadarinya. Anda ingin mempertahankan posisi tumpuan Anda ini dan tidak pernah ingin mengikuti instruksi dari siapa pun. Itu membuat Anda merasa rendah diri. Anda curiga tentang orang-orang yang tidak melakukan apa pun untuk Anda dan tidak mengikuti instruksi Anda. Jelas Anda paranoid ketika Anda berpikir bahwa mereka ingin mendapatkan posisi Anda.

Anda tidak memiliki batasan etika atau moral
Anda memiliki tujuan Anda, kebanyakan orang memilikinya, tetapi Anda bekerja untuk mencapai tujuan ini. Ini adalah hal yang baik, tetapi satu hal yang salah di sini; Anda tidak memiliki batasan etika atau moral. Anda mencoba untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan dengan biaya berapa pun. Anda tidak peduli jika Anda menyakiti orang lain atau melanggar aturan; semuanya tampak adil bagi Anda karena Anda akan mendapatkan apa yang Anda inginkan. Hanya tujuan Anda yang penting bagi Anda, yang bukan merupakan sikap yang sehat karena tidak akan membawa kebaikan dalam hidup Anda.

FAKTOR YANG MENYEBABKAN SELF ENTITLEMENT

Berikut merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap self-entitlement pada individu.
Merasa teraniaya Atau Tidak Mendapatkan Apa yang Kita Inginkan
Mengalami kekurangan sebagai seorang anak atau di masa lalu kita telah berkorelasi dengan tingkat kepemilikan diri yang tinggi. Dalam upaya untuk mengkompensasi masa lalu kita, kita cenderung menuntut lebih banyak di masa sekarang. Hal ini dapat dibawa ke ekstrem yang tidak sehat ketika menjadi sombong atau tidak menghormati batas-batas orang lain.

Pengasuhan yang Tidak Benar
Sumber umum kepemilikan diri pada individu terjadi selama masa kanak-kanak. Seringkali, orang tua akan memanjakan anak-anak mereka dalam upaya untuk menawarkan mereka gaya hidup yang lebih baik. Namun, bila dilakukan secara tidak benar, hal ini dapat menimbulkan rasa self-entitlement yang negatif di antara anak-anak yang tumbuh menjadi orang dewasa.

Narsisisme
Sumber umum lain dari self-entitlement adalah narsisme. Orang narsisis cenderung hanya memikirkan diri sendiri dan mengabaikan kebutuhan orang lain. Akibatnya, self-entitlement umumnya memanifestasikan dirinya dalam kehidupan narsisis. Self-entitlement narsistik terjadi ketika penilaian diri orang yang tinggi tidak realistis dan mereka benar-benar tidak pantas mendapatkan kemenangan dan perhatian yang mereka dambakan.

Lingkungan yang tidak sehat
Baik lingkungan keluarga ataupun lingkungan luar merupakan faktor penentu yang mengambil andil dalam pembentukan karakter seseorang. Jika lingkungan tersebut membuat persaingan yang tidak sehat atau terlibat dalam toxic relationship. Maka ia merasa berhak mendapatkan sesuatu dengan permintaan yang tidak realistis.

DAMPAK PERILAKU SELF ENTITLEMENT
Orang yang memiliki hak memiliki kecenderungan untuk mengadopsi tujuan citra diri, sering membawa mereka ke dalam konflik dengan orang lain. Meskipun mereka mungkin dapat menampilkan penampilan luar yang baik dan sopan di luar, penelitian menunjukkan bahwa itu semua hanya untuk pertunjukan; jauh di lubuk hati ini bukanlah perasaan mereka yang sebenarnya tentang diri mereka sendiri atau orang lain di sekitar mereka.
Studi lain menunjukkan bahwa hak bisa berbahaya. Para peneliti dari Case Western Reserve University menemukan bahwa orang yang berhak lebih cenderung mengalami kekecewaan kronis, harapan yang tidak terpenuhi, dan siklus perilaku yang memperkuat diri yang menempatkan mereka pada risiko bahaya secara psikologis atau sosial.

Ketika orang menganggap diri mereka superior, apa pun yang menantang pandangan dunia mereka akan ditanggapi dengan sikap defensif dan kemarahan. Ini menciptakan lingkaran setan: semakin mereka ditantang oleh keterbatasan masyarakat, semakin marah mereka terhadap ketidakadilan yang mereka rasakan

TIPS MENGATASI SELF ENTITLEMENT
Itu tidak selalu mudah, tetapi mungkin bagi orang-orang dengan rasa berhak untuk mengatasi perasaan ini dan mengadopsi perilaku baru untuk mencapai tujuan mereka menjadi lebih mandiri. Berikut merupakan tips mengatasi self Entitlement:

Pahami beul mengenai self entitlement
Jangan biarkan hal itu memengaruhi hidup Anda. Jika Anda kesulitan mengenali perasaan itu, pikirkan saat-saat lain ketika Anda merasa berhak dan kemudian perhatikan betapa miripnya perasaan itu dengan apa yang Anda rasakan sekarang.

Pahami bahwa Anda tidak berhak mengklaim apapun
Sayangnya, dunia tidak berutang apa pun kepada Anda. Hidup ini tidak adil dan adalah tugas Anda untuk melakukan yang terbaik dari apa yang Anda dapatkan dalam hidup, bukan untuk mengeluh tentang apa yang pantas Anda dapatkan tetapi tidak Anda miliki.

Melakukan kegiatan sukarela atau charity
Bagaimana Anda bisa melayani orang lain tanpa mengharapkan imbalan apa pun? Sederhana: sukarela waktu Anda. Jika Anda menginginkan sesuatu sebagai imbalan atas layanan Anda, pertimbangkan bahwa apa yang Anda dapatkan adalah “kebahagiaan” karena mengetahui bahwa Anda telah membantu mereka yang kurang beruntung daripada diri Anda sendiri.

Pelajari perbedaan antara kebutuhan dan keinginan
Orang dengan rasa memiliki memiliki masalah membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Hal ini membuat sangat sulit untuk membuat keputusan yang sehat dan masuk akal karena Anda terus-menerus menginginkan lebih dari yang Anda butuhkan. Alih-alih, fokuslah pada apa yang benar-benar Anda butuhkan dalam hidup dan hentikan apa yang Anda inginkan.

Fokus pada apa yang ada dalam kendali Anda
Anda hanya dapat mengontrol pikiran, perasaan, tindakan, dan tanggapan Anda sendiri. Berhentilah berfokus pada apa yang dilakukan orang lain atau bagaimana mereka merespons situasi. Alih-alih, fokuslah untuk mengubah hal-hal yang Anda pengaruhi dalam hidup Anda .

Mulailah belajar bersyukur
tidak peduli seberapa kecil atau tidak penting yang terlihat pada saat itu. Pertimbangkan semua yang Anda miliki dalam hidup Anda saat ini: rumah, keluarga atau teman, kesehatan yang baik, dll. Luangkan waktu sejenak untuk bersyukur atas semua yang Anda miliki dan sadari bahwa ada banyak orang di luar sana yang ingin bertukar tempat denganmu.

Pikirkan dampak dari self entitletiment yang dirasakan orang lain
Bagaimana orang lain terpengaruh oleh rasa memiliki Anda? Pernahkah Anda secara tidak sengaja membuat mereka merasa bersalah atau kesal karena mereka tidak memenuhi harapan Anda? Jika demikian, ingatlah bahwa orang lain memiliki kehidupan mereka sendiri untuk dijalani dan perasaan mereka sendiri. Tindakan seseorang terhadap Anda tidak harus secara langsung terkait dengan seberapa besar arti Anda bagi mereka.

Mulailah dengan self love dan afirmasi positif
Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi satu jalan keluar dari hak diri adalah menjadi lebih baik kepada diri sendiri . Ketika Anda merasa berhak, mungkin sulit atau tidak mungkin bagi Anda untuk memenuhi kebutuhan Anda sendiri. Sebaliknya, Anda mungkin jatuh ke tempat pengabaian diri karena Anda mengharapkan orang lain untuk menjaga Anda.

Jangan bandingkan dirimu dengan orang lain.
Langkah pertama untuk mengatasi self-entitlement adalah menerima bahwa Anda tidak seperti orang lain, jadi jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain. Anda adalah orang yang unik dengan identitas Anda sendiri; Anda dapat bekerja pada tujuan Anda dan mencapainya. Pikirkan hal-hal apa saja yang ingin Anda capai dalam hidup setelah itu buatlah daftar hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mencapai tujuan tersebut. Hidup ini tidak mudah untuk semua orang, jadi akan ada kemunduran tapi jangan berkecil hati karena itu hanya sementara. Coba lagi dan lagi untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan dan membuat diri Anda lebih baik. Perasaan mencapai tujuan Anda setelah perjuangan nyata adalah hal lain yang tidak akan Anda dapatkan jika Anda memiliki rasa memiliki. Jika Anda bertekad untuk mengubah diri sendiri dan memiliki kemauan keras, Anda dapat menyingkirkan rasa berhak ini. Berikut adalah beberapa saran untuk Anda:

Lakukan hal-hal yang menurut anda benar untuk dilakukan
Hanya lebih suka melakukan hal-hal yang menurut Anda benar untuk dilakukan, bukan hanya karena Anda ingin mendapatkan imbalan. Terkadang ketika Anda tidak dihargai atau dikenali, Anda bisa merasa kecewa, yang mengarah pada kemarahan atau frustrasi. Ingatlah bahwa hidup tidak selalu adil. Sangat tidak mungkin bahwa sepanjang waktu jika Anda telah melakukan perbuatan baik, Anda akan diberi imbalan seperti yang sebenarnya Anda harapkan. Untuk sementara, cobalah untuk melihat hal-hal dengan cara orang lain melihatnya; selalu ingat mereka adalah beberapa perspektif ini akan membuat Anda merasa lebih baik. Alih-alih mengharapkan hal-hal yang menurut Anda pantas untuk Anda, menerima rasa terima kasih dari orang lain akan membawa kepuasan yang lebih besar lagi. Dan apa yang lebih baik dari itu? Ketika Anda melihat kebahagiaan di wajah seseorang karena sedikit perbuatan baik, Anda akan merasa bahagia juga.

Perlakukan orang lain dengan rasa terima kasih dan rasa hormat.
Saya tahu tidak akan mudah bagi Anda untuk memulai karena Anda memiliki perasaan bahwa hanya Anda yang berhak mendapatkan rasa hormat dari orang lain, dan orang lain lebih rendah dari Anda. Tetapi jika Anda mulai berlatih untuk memperlakukan orang lain dengan belas kasih, rasa terima kasih, dan rasa hormat, Anda dapat mengatasi masalah ini seiring waktu. Ini mungkin tampak artifisial pada awalnya, tetapi seiring waktu Anda dapat membawa perubahan positif dalam hidup Anda. Ingatlah bahwa apa yang terjadi di sekitar akan datang, jadi jika Anda memberi kebaikan kepada orang lain, Anda akan menerima lebih banyak kebaikan. Sederhana saja seperti itu; nikmat menghasilkan nikmat. Jika Anda baik kepada orang lain dengan sepenuh hati tanpa mengharapkan apapun dari orang lain, mereka pasti akan senang untuk membalas kebaikan yang sama kepada Anda dan jika beberapa tidak nyaman dalam kenyataan Anda mencoba yang terbaik.

Sumber:
https://medium.com/
https://ideapod.com/
https://glints.com/
https://www.verywellmind.com/
https://www.betterhelp.com/
https://relationshipsmdd.com/

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *